Akun Aset Lancar
Akun Aset Lancar. Sumber Gambar: Google.com

Akun Aset Lancar Pengertian dan Contohnya

Akun aset lancar pengertian dan contohnya. Aset yang siap Anda konversi menjadi uang tunai atau Anda gunakan dalam siklus operasi normal perusahaan atau dalam satu tahun (mana yang lebih besar) adalah aset lancar.

Akun aset lancar

Di sini, siklus operasi mengacu pada waktu yang perusahaan butuhkan untuk membeli atau memproduksi persediaan, menjual produk jadi, dan mengumpulkan uang untuk melakukannya. ( akun aset lancar = aktiva lancar = current account ).

Namun, siklus operasi perusahaan biasanya satu tahun. Namun, ada perusahaan dengan siklus operasi lebih dari satu tahun. Misalnya, perusahaan alkohol memperlakukan persediaan mereka sebagai aset lancar. Padahal cadangan tersebut masih merupakan bagian dari proses penuaan selama lebih dari dua tahun.

Akun aset lancar dan contohnya dalam cash atau setara cash

1. Uang Tunai

Uang Tunai
Uang Tunai

Kas adalah aset paling likuid dalam bisnis, dan oleh karena itu penting untuk solvabilitas jangka pendek perusahaan. Saldo kas yang terlihat di bagian aset lancar mewakili saldo bisnis yang tersedia.

Uang ini dapat dengan cepat Anda gunakan untuk menutupi pengeluaran sehari-hari. Biasanya ini adalah koin, mata uang, deposito bank, cek dan wesel. Dengan demikian, maka uang tunai muncul sebagai item pertama di bagian “aset lancar” dari neraca.

Karena itu adalah aset perusahaan yang paling likuid. Ini karena semua item dalam kategori akun aset lancar terdaftar dalam urutan likuiditas aset.

 

2. Setara kas

Setara Cash
Setara Cash

Definisi setara kas adalah hasil kas yang perusahaan investasikan dalam instrumen keuangan berbunga jangka pendek. Instrumen ini sangat likuid, aman, dan mudah Anda konversi menjadi uang tunai, biasanya dalam waktu 90 hari.

Selain itu, surat berharga ini termasuk surat berharga, surat berharga, dan dana pasar uang. Selain itu, surat berharga ini mudah kita perjualbelikan di pasar, dan nilai surat berharga ini juga dapat dengan mudah kita tentukan.

Dengan demikian, salah satu strategi pengelolaan uang utama adalah tidak menyimpan uang tunai yang tidak terpakai di rekening yang tidak produktif. Sebaliknya, kelebihan uang harus perusahaan investasikan dalam alat-alat berharga tersebut.

 

3. Piutang Usaha

Akun Aset Lancar - Piutang Usaha
Akun Aset Lancar – Piutang Usaha

Pengertian piutang usaha adalah jumlah yang terutang oleh pelanggan perusahaan untuk barang dan jasa yang perusahaan berikan dengan hutang tersebut. Piutang usaha tersaji di neraca sebesar nilai realisasi bersihnya. Jumlah ini tentukan setelah memperhitungkan beban piutang tak tertagih.

Sekarang, peningkatan beban piutang ragu-ragu meningkatkan penyisihan piutang ragu-ragu. Dengan demikian, nilai realisasi bersih dari piutang sudah perusahaan hitung. Nilai realisasi bersih piutang tidak lebih dari selisih antara jumlah piutang dan penyisihan piutang ragu-ragu.

Dengan demikian, jumlah yang terutang pada nilai realisasi bersih inilah yang perusahaan dapat harapkan tagih dari pelanggannya.

Sekarang mungkin ada kasus di mana piutang harus mereka keluarkan dari neraca karena hutang ini tidak dapat mereka tagih dari pelanggan. Dengan demikian, dalam skenario seperti itu, perlu untuk mengurangi baik total piutang maupun penyisihan piutang ragu-ragu.

Selain itu, perusahaan juga harus mengidentifikasi masalah dengan kebijakan penagihan mereka dengan membandingkan piutang dengan penjualan.

 

4. Surat berharga

Surat Berharga
Surat Berharga

Jadi, surat berharga adalah investasi yang perusahaan lakukan. Investasi ini bisa mereka jual dengan mudah dan juga bisa mereka konversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Ini termasuk tagihan treasury, tagihan, obligasi dan sekuritas.

Oleh karena itu, efek-efek ini kita catat untuk kita perdagangkan pada harga perolehan plus biaya perantara setelah pembelian. Namun, nilai sekuritas ini dapat berfluktuasi dengan cepat. Hal ini penyebabnya adalah fakta bahwa sekuritas ini mudah kita jual.

Oleh karena itu, sekuritas ini harus perusahaan miliki untuk mereka perdagangkan pada nilai wajarnya setelah akuisisi awal. Dengan demikian perubahan nilainya tercermin dalam laporan laba rugi perusahaan. Selain itu, rincian mengenai investasi ini tersedia dalam catatan kaki keuangan.

 

6. Biaya dibayar di muka

Akun Aset Lancar - Pembayaran Di Muka
Akun Aset Lancar – Pembayaran Di Muka

Biaya dibayar di muka mengacu pada biaya operasional bisnis yang telah perusahaan bayar di muka. Dengan demikian, kas di neraca berkurang pada saat biaya ini perusahaan bayarkan pada awal periode pelaporan.

Pada saat yang sama, aset lancar dengan jumlah yang sama perusahaan buat di neraca atas nama biaya yang mereka tangguhkan. Namun, biaya dibayar di muka ini berubah menjadi biaya aset lancar dari waktu ke waktu.

Pengeluaran tersebut perusahaan alihkan pada saat keuntungan bisnis dari aset tersebut, sesuai dengan prinsip akuntansi kesesuaian.  Contoh biaya yang mereka bayar di muka termasuk sewa dengan pembayaran bayar di muka, asuransi bayar di muka, dll.

 

Akun aset lancar dan contohnya dalam bentuk barang

1. Inventaris

Inventaris
Inventaris

Yaitu persediaan untuk perusahaan jual dalam kegiatan usaha normal (barang jadi) dalam produksi dan pada akhirnya akan perusahaan jual (work in progress).  Cepat pengguna konsumsi dalam produksi barang yang pada akhirnya akan pengguna jual (bahan baku)

Penting untuk kita catat bahwa barang-barang yang merupakan bagian dari persediaan adalah barang-barang yang akan kita jual dalam bisnis normal. Dengan demikian, barang dagangan yang tersedia untuk kita jual kembali merupakan bagian dari persediaan dalam kasus perusahaan bisnis.

Padahal, barang yang tersedia sebagai bahan baku, barang dalam proses dan barang jadi merupakan bagian dari persediaan dalam kasus perusahaan manufaktur. Bahan baku terdiri dari barang-barang yang Anda gunakan untuk memproduksi produk.

Barang dalam proses mengacu pada barang yang masih dalam produksi dan belum selesai. Akhirnya, barang jadi mengacu pada barang yang sudah selesai dan menunggu untuk terjual.

Biaya persediaan sekarang mencakup semua biaya yang Anda perlukan untuk membawa barang ke suatu tempat dan kondisi agar dapat Anda jual di kemudian hari.

Artinya biaya persediaan meliputi biaya pembelian, biaya pemrosesan, biaya pengiriman dan barang sejenis yang terkait dengan aturan di atas. Namun, biaya berikut kita kecualikan dari biaya persediaan:

Pemborosan bahan baku, tenaga kerja dan juga overhead yang tidak normal. Biaya penyimpanan, biaya administrasi dan juga biaya-biaya untuk penjualan. Oleh karena itu, setelah menentukan biaya per unit persediaan, Anda harus menggunakan metode penghitungan persediaan yang berbeda.

Metode-metode tersebut Anda gunakan untuk memberikan pendekatan yang sistematis dalam menentukan nilai persediaan. Hal ini karena setiap unit saham memiliki nilai yang berbeda-beda.

2. Aset likuid lainnya

Akun Aset Lancar - Aset
Akun Aset Lancar – Aset liquid

Jadi, ini adalah aset lancar lainnya termasuk aset yang ditangguhkan. Aset ini perusahaan buat ketika hutang pajak melebihi beban pajak penghasilan sesuai pengakuan entitas dalam laporan laba rugi. Ini dapat terjadi dalam kasus di mana

Beban atau kerugian mereka akui dalam laporan laba rugi sebelum benar-benar mereka kurangkan, atau. Penghasilan atau keuntungan mereka kenakan pajak sebelum mereka sajikan dalam laporan laba rugi.

 

Apa itu rasio akun aset lancar

Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya, yang biasanya jatuh tempo dalam waktu satu tahun. Rasio lancar lebih rendah dari rata-rata industri, menunjukkan risiko default perusahaan yang lebih tinggi.

Demikian pula, perusahaan dengan rasio lancar yang sangat tinggi jika kita bandingkan dengan standar industri menunjukkan bahwa mereka menggunakan aset mereka secara tidak efisien.

Rumus Rasio Lancar = (Aktiva Lancar/Kewajiban Lancar)

Rasio cepat adalah pendekatan yang lebih hati-hati untuk memahami solvabilitas jangka pendek perusahaan. Ini hanya mencakup aset cepat, yang merupakan aset perusahaan yang paling likuid.

Rumus Rasio Cepat = (Tunai dan Setara + Surat Berharga + Piutang) / (Kewajiban Lancar)

Rasio kas mengukur total kas dan setara kas perusahaan relatif terhadap kewajiban lancarnya. Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban utang jangka pendeknya dengan menggunakan aset yang paling likuid.

Rumus Rasio Kas = (Uang Tunai + Setara Kas / Kewajiban Lancar)

Kunjungi juga

Bisnis Hospitality Adalah

Definisi Bisnis Hospitality Adalah dan Contohnya

Bisnis Hospitality adalah bisnis yang tergantung kepada keramahan pelayanan terhadap tamu. Salah satu contoh bisnis …