Mematikan Windows Update Win 10
Mematikan Windows Update Win 10. Sumber gambar: Google.com

Mematikan Windows Update Win 10

Mematikan Windows update Win 10 otomatis dengan mudah. Terkadang kita tidak membutuhkan pembaruan otomatis di Windows 10. Ada banyak alasan di baliknya. Nah, artikel ini akan membahas Cara Menonaktifkan Pembaruan Otomatis Windows 10.

Sebagai sistem operasi komputer terbaru Microsoft, Windows 10 kini hampir berusia lima tahun. Meluncur sejak tahun 2015, Windows 10 terpilih sebagai sistem operasi terbaik dan terpopuler saat ini.

Mematikan Windows update Win 10

Dengan lebih dari 1,5 miliar pengguna komputer di seluruh dunia, Windows 10 memiliki banyak manfaat. Microsoft sendiri mengklaim bahwa Windows 10 merupakan kombinasi dari kelengkapan fitur Windows 7 dan antarmuka Windows 8.1 yang menarik.

Memiliki berbagai jenis mulai dari Windows 10 Home, Windows 10 Pro, Windows 10 Enterprise, Windows 10 Mobile hingga Windows 10 Pro Workstation, Microsoft berambisi untuk menjadi penyedia sistem operasi di semua platform.

Untuk mewujudkan mimpi itu, Microsoft juga selalu meningkatkan kinerja Windows 10 melalui layanan Windows Update.

Manfaat mematikan Windows update Win 10

Cara Menonaktifkan Pembaruan Windows 10 Otomatis Seperti namanya, Windows Update adalah layanan yang Microsoft sediakan untuk selalu memperbarui atau memperbarui sistem operasi Anda.

Untuk itu, Pembaruan Windows akan selalu meningkatkan kinerja Windows pengguna dengan memperbarui, memperbaiki bug, dan menambahkan fitur.

Agar layanan Pembaruan Windows ini berfungsi, pengguna jelas perlu menghubungkan perangkat mereka ke Internet. Pengguna dapat memilih untuk mengaktifkan atau menonaktifkan layanan Pembaruan Windows.

Kerugian mematikan Windows update Win 10

Namun, Microsoft menyarankan agar pemilik resmi Windows 10 mengaktifkan Pembaruan Windows, jika mereka ingin sistem dan program mereka selalu berjalan dengan lancar. Berikut adalah beberapa fitur Pembaruan Windows:

Jadi, ada beberapa fungsi yang hilang jika update otomatis kita hilangkan.

1. Periksa pembaruan sistem

Sebagai layanan andalan Microsoft, fitur pertama dan terpenting dari Pembaruan Windows adalah memeriksa pembaruan pada sistem Windows 10 Anda.

Saat layanan ini aktif, pengguna dapat memperoleh informasi tentang pembaruan sistem langsung dari Microsoft, sehingga memeriksa apa yang sedang perangkat perbarui.

Nantinya sistem yang sudah Anda update dan mendapat fitur tambahan dari Micsoroft pasti akan meningkatkan kinerja perangkat. Sistem yang selalu update akan membuat pengguna lebih betah. Apalagi jika komputer Anda Anda gunakan untuk keperluan bisnis, tentunya harus selalu bekerja secara maksimal.

2. Solusi dari masalah sistem

Cara Menonaktifkan Pembaruan Otomatis Windows 10. Secanggih apapun sistem operasinya, pasti akan ada kesalahan-kesalahan kecil yang sering kita sebut dengan bug dan error. Untuk memperbaiki ini, Microsoft memperkenalkan Pembaruan Windows yang benar-benar berfungsi untuk memperbaiki masalah sistem.

Saat layanan aktif, Pembaruan Windows akan selalu mengetahui pembaruan fitur yang telah Microsoft rilis dan akan segera menerapkannya ke Sistem Operasi.

Dengan update tersebut tentunya performa dan fitur Windows 10 dapat bekerja secara maksimal dan efektif. Setelah Windows 10 update, maka tidak ada lagi bug yang akan terdeteksi. Untuk itu kami sarankan untuk selalu mengaktifkan layanan Windows Update.

3. Tingkatkan keamanan

Selain membuat Windows 10 up-to-date, fitur penting dari Windows Update adalah membuat sistem keamanan perangkat Anda jauh lebih optimal.

Karena ketika pembaruan layanan, Pembaruan Windows mengunduh basis data terkait keamanan secara bersamaan. Sehingga perangkat Anda pasti lebih kuat terhadap berkembangnya virus atau malware.

Saatnya untuk mengatasi virus dan malware yang benar-benar membuat programmer komputer bekerja keras.

Virus sepertinya selalu muncul dengan serangan yang lebih baru, sehingga sistem operasi harus terus meningkatkan keamanannya. Melalui layanan Windows Update ini, Microsoft menyediakan file-file baru agar perangkat Anda jauh lebih aman dari serangan perusakan jaringan komputer.

Cara mematikan Windows update Win 10 otomatis

Meski memiliki fungsi yang sangat penting pada sebuah perangkat komputasi, namun masih banyak pengguna yang mencari cara menonaktifkan Windows Update.

Ada banyak alasan Anda bisa melakukan ini, mulai dari tidak selalu terhubung ke internet, hingga menggunakan Windows 10 palsu.

Karena jika Windows 10 secara ilegal tertaut ke Pembaruan Windows, dapat langsung menghasilkan kesalahan dan memicu masalah baru. Termasuk itu? Di bawah ini adalah ulasan satu per satu tentang cara menonaktifkan Pembaruan Windows.

1. Melalui panel kontrol

Daripada menggunakan dengan cara lain yang akan kami bahas, maka cara paling mudah untuk mematikan update otomatis Windows 10 adalah melalui fitur Control Panel di perangkat Anda. Langsung saja berikut langkah-langkahnya:

Buka menu Control Panel di komputer Anda dengan cara klik kanan START MENU > CONTROL PANEL

Cari dan pilih menu SISTEM & KEAMANAN > ADMINISTRATIF ALAT

Di menu Alat Administratif akan ada banyak alat. Anda hanya perlu memilih LAYANAN dan kemudian klik dua kali pada Pembaruan Windows

Pada Windows Update, ubah informasi START TYPE menjadi DISABLED, lalu klik tombol STOP pada opsi SERVICE STATUS dan terakhir pilih OK

Dengan cara ini, pembaruan otomatis pada Windows 10 akan langsung berhenti sama sekali. Selanjutnya jika ingin melakukan update kembali ulangi cara di atas dan pada langkah terakhir ubah START TYPE menjadi ENABLE, lalu nonaktifkan STOP tool > OK.

2. Melalui koneksi terukur

Cara mematikan pembaruan otomatis Windows, menggunakan koneksi terukur adalah metode selanjutnya yang dapat Anda pilih jika ingin mematikan pembaruan otomatis Windows 10.

Hanya saja cara ini perlu Anda lakukan saat perangkat Anda terhubung dengan internet. Namun, cara ini tidak akan mematikan pembaruan otomatis total, tetapi akan membatasi akses aplikasi dan sistem ke Internet saat terhubung ke jaringan dengan kuota terbatas. Berikut langkah-langkahnya:

Buka menu PENGATURAN > JARINGAN & INTERNET

Di menu Wi-Fi, Anda akan langsung memilih OPSI LANJUTAN dan mengubah pengaturan “Set as metered connection” ke posisi ON

Dengan begitu, setiap kali Anda terhubung ke internet, pembaruan otomatis Windows 10 tidak akan berfungsi. Tetapi jika Anda ingin melakukan pembaruan sistem, kembali ke langkah sebelumnya dan ubah bagian koneksi terukur.

Menonaktifkan pembaruan Windows 10 melalui konfigurasi Pembaruan Windows

Cara mematikan pembaruan Windows otomatis nanti. Untuk pengguna Windows 10 Pro, Windows 10 Education, dan Windows 10 Enterprise, sebagian besar tidak akan dapat menonaktifkan fitur pembaruan otomatis melalui Panel Kontrol dan koneksi terukur.

Karena? Karena jenis Windows 10 ini telah kami sebutkan, itu harus tunduk pada persyaratan pembaruan Microsoft. Untuk itu perlu tindakan-tindakan paksaan. Salah satunya adalah dengan mengatur konfigurasi update otomatis berikut ini:

Klik logo Windows + R pada keyboard, lalu ketik “gpedit.msc”, lalu klik OK

Pilih menu KONFIGURASI KOMPUTER > TEMPLATE ADMINISTRATIF

Pada bagian Administrative Templates, pilih WINDOWS COMPONENTS > WINDOWS UPDATE

Kemudian beberapa alat akan muncul dan Anda harus memilih CONFIGURE AUTOMATIC UPDATES dengan mengklik dua kali dan memilih DISABLED> OK

Dengan cara ini Windows Update akan langsung mati dan untuk menyalakannya kembali, kamu tinggal mengganti langkah terakhir dengan mengubah DISABLED menjadi ENABLED.

3. Dengan menunda pembaruan

Jadi matikan pembaruan otomatis Windows, ada kalanya ketiga metode di atas tidak berfungsi pada beberapa Windows 10. Dalam hal ini, Anda dapat mencoba menggunakan pembaruan Tunda.

Meskipun tidak mematikan pembaruan otomatis total pada Windows 10, Tunda Pembaruan berfungsi untuk menunda pengiriman pembaruan hingga delapan bulan.

Itu sebabnya pengguna akan terus menerima patch keamanan, sehingga komputer tetap dalam kondisi aman meskipun tidak menerima pembaruan dan peningkatan fitur. Berikut cara menonaktifkan pembaruan otomatis Windows 10 dengan Defer Update:

Pertama, buka menu pengaturan di perangkat Anda

Pilih UPDATE & SECURITY yang berisi layanan Pembaruan Windows

Di Pembaruan Windows, arahkan kursor ke kanan dan klik OPSI LANJUTAN

Ada banyak opsi di menu Opsi Lanjutan, yang perlu Anda lakukan hanyalah memeriksa bagian Tunda Pembaruan

Setelah itu, setelah selang waktu maksimal delapan bulan, Pembaruan Windows akan segera menjalankan fungsinya dan memproses pembaruan pada perangkat.

Untungnya, informasi Tunda Pembaruan akan selalu ada pemberitahuan kepada pengguna sehingga Anda dapat menyiapkan perangkat untuk koneksi langsung ke Internet setelah fungsi Tunda Pembaruan selesai.

4. Melalui Command PowerShell

Cara paksa berikutnya yang dapat Anda lakukan pengguna Windows 10 untuk mematikan pembaruan otomatis adalah melalui perintah PowerShell.

Sebenarnya tidak terlalu berbeda dengan cara-cara di atas, hanya saja jauh lebih cepat. Sekadar informasi, PowerShell sendiri merupakan Command Line Interface (CLI) dan bahasa pemrograman yang dikembangkan oleh Microsoft.

Dengan antarmuka yang mirip dengan shell UNIX, Microsoft PowerShell didasarkan pada OOP (Pemrograman Berorientasi Objek).

Berapa banyak sistem operasi Windows yang menggunakannya, seperti Windows XP, Windows Server 2003, Windows Vista, Windows Server 2008 dan Windows 7. Berikut cara menonaktifkan pembaruan otomatis Windows 10 dengan PowerShell:

Pertama buka PowerShell, lalu jalankan perintah ‘Stop-sevice-wuauserv’, ‘Set-secive wuauserv-startuo disabled’

Agar lebih aman bisa cek langsung dengan mengetikkan perintah ‘Get-wmiobject win32 sevice-filter “name=’ wuauserv'”

Jika berhasil, StartMode akan NONAKTIF dan Status akan DIHENTIKAN

Jika Anda ingin mengaktifkan kembali Pembaruan Windows, cukup ketik perintah ‘Set-sevice wuauserv-startup manual’, ‘Start-sevice-wuauserv’

5. Melalui Win Update Stop

Nonaktifkan Pembaruan Otomatis Windows. Jika cara di atas Anda rasa agak bermasalah, maka anda yang enggan khawatir bisa langsung menggunakan aplikasi Win Update Stop.

Seperti namanya, aplikasi ini pembuatannya memang untuk menghentikan secara paksa proses update otomatis pada sistem Windows 10. Selain jauh lebih praktis, aplikasi Win Update Stop juga sangat kecil, berukuran 2MB dan dapat Anda peroleh secara gratis.

Sama seperti menggunakan aplikasi, Anda hanya perlu mengunduh Win Update Stop dan menginstalnya di komputer Anda. Jika sudah, buka aplikasinya dan pilih tombol DISABLE untuk menonaktifkan fitur automatic update di Windows 10.

Selanjutnya, jika berhasil, Windows Update akan otomatis berhenti dan memberikan informasi WINDOWS UPDATE DISABLED. Jika Anda ingin menyalakannya kembali, cukup ubah tombol DISABLE menjadi ENABLE.

Keuntungan dan kerugian mematikan Windows update Win 10 otomatis

Dengan menonaktifkan Pembaruan Otomatis Windows yang dijelaskan di atas, tentu saja menonaktifkan Pembaruan Windows di komputer Anda bukanlah hal yang sulit.

Jadi, apakah ada dampak pada komputer Anda jika Anda tidak menonaktifkan layanan Pembaruan Windows? Tentu ada. Berikut ulasan kelebihan dan kekurangannya, sehingga bisa menjadi bahan pertimbangan untuk Anda.

Manfaat mematikan Windows update Win 10

Jika Anda mematikan Pembaruan Windows, berarti Anda tidak akan menerima pembaruan pada sistem operasi Windows 10 dari Microsoft.

Pengguna Windows 10 ilegal biasanya memilih untuk mematikan Windows 10 dan akan mendapatkan keuntungan sebagai berikut:

1. Tidak perlu menunggu pembaruan

Seperti yang Anda ketahui, proses update yang Anda lakukan oleh layanan Windows Update jelas memakan waktu. Bukan hitungan lima menit, biasanya sampai 30 menit atau lebih dari shutdown hingga startup.

Kondisi seperti ini jelas mengganggu para pengguna komputer yang sibuk bekerja dan terburu deadline, tiba-tiba Windows Update melakukan tugasnya. Karena itulah ketika Anda menonaktifkan Windows Update, keuntungannya adalah Anda tidak membuang waktu untuk menunggu proses update sistem operasi.

2. Koneksi Internet Reguler

Saat layanan Windows Update aktif dan tengah mengupdate sistem, sudah kita pastikan koneksi internetnya terpakai bersama. Mengapa? karena Pembaruan Windows perlu mengunduh database baru dari Microsoft.

Hal ini sering menjadi keluhan di kalangan pengguna Windows 10, karena kecepatan koneksi internetnya bermasalah saat terjadi pembaruan sistem. Dengan menonaktifkan fungsi layanan ini, tentunya Anda bisa leluasa menggunakan internet.

3. Ada sisa ruang di HDD

Salah satu masalah yang sering terjadi karena Windows Update terus-menerus memperbarui adalah pendudukan ruang pada HDD (Hard Disk Drive). Karena setiap kali update Anda lakukan, akan ada file yang ter download dan tersimpan di HDD.

Tentunya dengan semakin seringnya update, jumlah file akan terus bertambah. Jika Anda menggunakan HDD dengan kapasitas terbatas, tentu akan mengganggu pengoperasian perangkat. Oleh karena itu, lebih baik matikan Windows Update agar masih ada ruang kosong di HDD.

4. Jangan sia-siakan fungsionalitas

Seperti yang telah kami jelaskan di atas, Windows Update merupakan layanan unggulan dari Microsoft untuk memenuhi perkembangan teknologi sistem operasi komputer. Bahkan jika kita bandingkan dengan yang lain, Windows 10 termasuk pembaruan yang paling sering.

Namun, tidak semua fitur baru yang Microsoft tawarkan bermanfaat. Namun Windows Update tentu tidak bisa mengatakan apakah fitur baru ini penggunanya butuhkan. Jadi bukan tidak mungkin Anda terpaksa harus mendownload dan menginstal fitur baru karena Windows Update.

Kerugian mematikan Windows update Win 10 otomatis

Ketika Anda memilih untuk mematikan Windows Update dan memahami berbagai manfaatnya, bukan berarti tidak ada kerugian yang akan terjadi. Pengguna Windows 10 yang memilih untuk menonaktifkan layanan Pembaruan Windows akan mengalami efek buruk pada kinerja perangkat, seperti berikut:

1. Lebih rentan terhadap virus

Salah satu fungsi Pembaruan Windows yang kami jelaskan di atas adalah untuk selalu memberikan keselamatan dan keamanan perangkat Anda.

Di mana Pembaruan Windows akan mengunduh dan menginstal file baru yang semakin meningkatkan kemampuan perlindungan Windows Defender.

Oleh karena itu, ketika Anda memilih untuk menonaktifkan fitur ini, kerugian yang paling kentara adalah Windows Defender tidak dapat tampil maksimal dalam menahan serangan virus dan malware lagi.

2. Masalah transaksi online

Pembaruan Windows berfungsi untuk melakukan pembaruan penuh pada Windows 10, termasuk berbagai program seperti Microsoft Edge dan Internet Explorer.

Kedua browser sering menerima laporan bug, sehingga Microsoft selalu memberikan pembaruan.

Nah, ketika Anda melakukan transaksi online seperti mengakses internet banking di Internet Explorer yang tidak up to date, jelas akan membahayakan data pribadi Anda. Bukan tidak mungkin Anda bisa menjadi korban cybercrime hanya karena Anda mematikan fitur Windows Update.

3. Fungsionalitas/Software tidak bekerja maksimal

Dan ini adalah kerugian terakhir yang akan pengguna alami jika mereka menonaktifkan fitur Pembaruan Windows. Ya, ketika pembaruan sistem tidak Anda lakukan, akan ada banyak fitur yang ketinggalan zaman.

Jika pengguna biarkan, jelas hal ini akan langsung mengganggu kinerja perangkat karena fitur atau software tidak berfungsi. Juga, jika Anda memilih untuk mematikan pembaruan di tengah proses yang sedang berjalan, Windows 10 mungkin mendapatkan kesalahan instan dan perlu menginstal ulang.

Kesimpulan mematikan Windows update Win 10

Nonaktifkan Pembaruan Otomatis Windows. Tentu saja, pilihan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan layanan Pembaruan Windows sepenuhnya tergantung pada keputusan pengguna. Hanya saja, dengan banyaknya fitur Windows Update, ada baiknya Anda mempertimbangkan untuk mengaktifkan layanan ini. Tetapi jika Anda terpaksa menutupnya karena berbagai alasan, Anda jelas harus mempertimbangkan kerugian dan manfaat yang akan menyertainya.

Kunjungi juga

Bisnis Hospitality Adalah

Definisi Bisnis Hospitality Adalah dan Contohnya

Bisnis Hospitality adalah bisnis yang tergantung kepada keramahan pelayanan terhadap tamu. Salah satu contoh bisnis …