Mengatasi Laptop Yang Lemot
Mengatasi Laptop Yang Lemot

Coba Cara Ini Untuk Mengatasi Laptop Yang Lemot

3. Perbarui Windows, driver dan aplikasi

Anda mungkin pernah mendengar bahwa memperbarui perangkat lunak adalah ide keamanan yang baik. Ini benar dan juga dapat membantu kinerja. Windows akan memberi tahu Anda secara otomatis ketika pembaruan tersedia. Anda hanya perlu memastikan bahwa Anda tidak terus-menerus menundanya.
Jika Anda merasa melewatkan pembaruan, Anda selalu dapat memeriksanya. Pergi ke Mulai dan klik Pengaturan atau ikon pengaturan. Lalu pergi ke Pembaruan dan Keamanan> Pembaruan Windows.

Selain OS Windows, driver dan aplikasi juga harus selalu diperbarui. Sekali lagi, ini bagus untuk keselamatan dan performa. Jika Anda merasa melewatkan pembaruan, pencarian online cepat akan memberi tahu Anda versi mana yang harus Anda gunakan.

4. Hapus file yang tidak perlu

Sama seperti lemari dan laci kami, komputer kami juga berantakan. Bahkan jika Anda tidak dapat benar-benar melihatnya, Anda tahu itu ada di sana dan itu dapat berdampak negatif pada kinerja komputer Anda. Ini terutama benar jika Anda berurusan dengan banyak file besar setiap hari, seperti gambar beresolusi tinggi, file audio dan video.
Kosongkan ruang dengan membiasakan menghapus file dan folder setiap minggu dan mengosongkan recycle bin sesudahnya. Melakukan ini secara teratur berarti Anda lebih mungkin mengingat dengan tepat apa yang ada di file dan folder Anda, dan Anda tidak akan terlalu khawatir tentang menghapus sesuatu yang penting secara tidak sengaja.
Tip praktis: HDD biasanya berjalan dengan kecepatan penuh hingga mencapai kapasitas sekitar 90%. Jadi, jika Anda memeriksa berapa banyak ruang yang digunakan dan melebihi 90 persen, itu mungkin yang memperlambat segalanya. SSD melambat lebih lambat saat diisi, jadi sebaiknya selalu up-to-date. Disarankan untuk tidak mengisi SSD melebihi 75 persen dari kapasitasnya. Ini langkah ke 4 mengatasi laptop yang lemot.

5. Temukan program yang menghabiskan sumber daya

Jika Anda menemukan bahwa komputer Anda tiba-tiba berjalan jauh lebih lambat, kemungkinan ada program tertentu yang harus disalahkan. Salah satu cara untuk mengidentifikasi pelakunya adalah dengan masuk ke pengelola tugas dan mencari tahu apa yang menghabiskan sumber daya Anda.
Klik kanan pada taskbar dan pilih Task Manager. Klik More Details untuk menemukan informasi tentang program yang sedang berjalan di komputer Anda. Ini harus menunjukkan kepada Anda tab Proses secara default.

Anda dapat mengklik setiap header untuk mengurutkan daftar berdasarkan aplikasi yang paling banyak menggunakan resource tersebut. Jika Anda perlu menutup sesuatu, coba tutup aplikasi sebenarnya terlebih dahulu. Jika tidak menutup, kembali ke layar Task Manager, klik kanan aplikasi dan tekan End Task.
Windows 7: Alih-alih mengakses Task Manager, Anda perlu mencari Konfigurasi Sistem.

6. Sesuaikan opsi daya

Windows dilengkapi dengan beberapa “rencana daya” preset untuk menyesuaikan dengan kebutuhan Anda. Pengaturan default adalah Seimbang, yang memperhitungkan kinerja dan konsumsi daya. Tetapi yang terakhir ini hanya benar-benar menjadi perhatian jika Anda kehabisan baterai atau mencoba menjaga tagihan listrik Anda rendah. Oleh karena itu, Anda mungkin ingin mengubah rencana Anda.
Seperti namanya, paket performa tinggi adalah pilihan yang lebih baik jika PC Anda berjalan lambat. Meskipun opsi ini menggunakan lebih banyak energi, namun kondusif untuk performa, sehingga dapat membantu mengakselerasi mobil.
Selain opsi standar, Anda dapat memilih untuk membuat rencana khusus Anda sendiri. Buka Panel Kontrol> Perangkat Keras dan Suara> Opsi Daya> Buat Skema Daya. Pilih paket yang ingin Anda mulai, masukkan nama untuk paket baru dan pilih Berikutnya.

Opsi dasar mencakup berapa lama tampilan tetap menyala saat Anda tidak aktif dan berapa lama komputer masuk ke mode tidur. Ini tidak akan benar-benar memengaruhi kecepatan komputer Anda, tetapi jika Anda masuk ke Ubah Pengaturan Daya Lanjutan, Anda dapat membuat penyesuaian tambahan yang akan berdampak.

7. Hapus semua program yang tidak Anda gunakan

Kami sering menginstal program besar tanpa menyadari berapa banyak ruang yang digunakannya. Jika menurut Anda itu masalahnya, Anda dapat dengan mudah menghapus program apa pun yang tidak Anda gunakan. Meskipun ini adalah program yang Anda gunakan dari waktu ke waktu, jika sangat besar, mungkin ada baiknya Anda menginstal ulang setiap kali Anda membutuhkannya.
Untuk menghapus program, buka Panel Kontrol> Program> Program dan Fitur.

Periksa program dan putuskan mana, jika ada, yang tidak Anda perlukan. Jika Anda tidak yakin dengan program tertentu, Anda dapat menggunakan mesin pencari untuk mengetahui lebih lanjut. Sebagai alternatif, Anda juga dapat menggunakan alat seperti PC Decrapifier dengan nama yang tepat untuk membantu Anda membedakan yang baik dari yang buruk.

8. Mengaktifkan atau menonaktifkan fitur Windows

Saat berada di layar Program dan Fitur, Anda mungkin ingin memeriksa apakah ada komponen Windows yang tidak Anda perlukan. Klik Aktifkan atau nonaktifkan fitur Windows dan Anda akan melihat daftar komponen ini.

Anda harus berhati-hati untuk tidak mematikan apa pun yang sebenarnya Anda butuhkan. Jadi sekali lagi, mencari sesuatu yang Anda tidak yakin adalah ide yang bagus.

9. Lakukan pembersihan disk

Windows hadir dengan alat bawaan untuk membersihkan sampah yang menumpuk seiring waktu. Untuk mengakses alat Pembersihan Disk, buka Panel Kontrol> Sistem dan Keamanan> Alat Administratif

10. Defragmentasi hard drive

Seiring waktu, file di hard drive Anda menjadi terfragmentasi. Karena komputer Anda sekarang harus memeriksa bagian-bagian tersebut di banyak tempat, komputer dapat berjalan lebih lambat. Istilah “defragmentasi” terdengar sedikit dramatis, tetapi dalam praktiknya ini berarti menyatukan kembali file-file itu sehingga sistem Anda dapat berjalan lebih efisien.
Faktanya, ini adalah sesuatu yang dilakukan Windows 10, 8, dan 7 secara otomatis berdasarkan jadwal yang ditetapkan. Jadwal default adalah seminggu sekali, tetapi Anda dapat masuk dan menjalankannya secara manual jika Anda curiga ada masalah.
Pertama, penting untuk diperhatikan bahwa Anda hanya perlu melakukan ini jika komputer Anda menggunakan hard drive mekanis (HDD) tradisional. Solid State Drive (SSD) bekerja secara berbeda dari HDD dan tidak diperlukan defragmentasi. Jika Anda memiliki keduanya, cukup defrag HDD.
Buka My Computer dan klik kanan pada hard drive (secara default bernama WINDOWS (C : ) meskipun Anda mungkin telah mengganti namanya). Lalu pergi ke Properties> Tools dan di bawah Optimize and Defragment Drives, klik Optimize.

Jendela pop-up Optimalkan Drive akan muncul.

Perhatikan bahwa pada tangkapan layar di atas, semua drive adalah SSD. Ini tidak perlu didefragmentasi. Seperti pada gambar, Analisis akan dinonaktifkan untuk SSD, tetapi akan tersedia untuk hard drive.
Pilih drive HDD dan klik Pindai untuk melihat seberapa terfragmentasi drive tersebut. Aturan praktis yang baik adalah menyimpannya di bawah lima persen. Jika di atas, Anda dapat mengklik Optimalkan untuk mendefrag disk.
Jika Anda memiliki SSD, Anda akan melihat bahwa Optimize sebenarnya adalah opsi yang tersedia. Mengkliknya akan menjalankan perintah TRIM yang akan menghapus data yang tidak lagi dianggap digunakan.
Windows 7: Cari utilitas Disk Defragmenter menggunakan bilah pencarian dan pilih HDD di Status Saat Ini.

Kunjungi juga

Download TikTok Mp4

Tips Cara Download TikTok Mp4 Termudah Tanpa Watermark

Download TikTok Mp4 dengan aplikasi terbaik tanpa watermark. Tiktok adalah platform media sosial berbasis video …