Pembakaran Pada Motor Diesel Terjadi Pada Saat Posisi Piston

  • Bagikan
Pembakaran Pada Motor Diesel Terjadi Pada Saat Posisi Piston
Pembakaran Pada Motor Diesel Terjadi Pada Saat Posisi Piston

Pembakaran pada motor diesel terjadi pada saat posisi piston berada pada titik akhir kompresi. Saat dimana campuran udara dan bahan bakar mendapat tekanan sangat tinggi dan terbakar / meledak.

Mesin diesel juga ada mesin diesel 4 tak dan juga 2 tak. Mesin diesel mengandalkan kompresi tinggi untuk menghasilkan ledakan di ruang bakar. Bukan dengan busi seperti motor bensin.

Selain hal ini, ada beberapa perbedaan lain.

Pembakaran Pada Motor Diesel Terjadi Pada Saat Posisi Piston

Perbedaan utama antara mesin diesel dan mesin bensin adalah. Bahwa dalam mesin diesel, bahan bakar disemprotkan ke ruang bakar melalui nozel injektor bahan bakar hanya ketika udara di setiap ruang ditempatkan di bawah tekanan yang sedemikian besar sehingga cukup panas untuk secara spontan menyalakan bahan bakar.

Di bawah ini adalah rincian dari apa yang terjadi ketika Anda memulai kendaraan diesel.
Anda memutar kunci kontak.

Kemudian Anda menunggu mesin menghasilkan panas yang cukup di dalam silinder untuk start yang memuaskan. (Kebanyakan kendaraan memiliki sedikit lampu yang mengatakan “tunggu.” Tetapi suara komputer yang menarik dapat melakukan pekerjaan yang sama pada beberapa kendaraan.) Memutar sakelar dari kuci kontak memulai semua proses. Yaitu di mana bahan bakar disuntikkan ke dalam silinder di bawah tekanan tinggi. Hasilnya menyebabkan udara di dalam silinder menjadi panas secara otomatis. Waktu yang diperlukan untuk memanaskan benda telah sangat berkurang – mungkin tidak lebih dari 1,5 detik dalam cuaca cerah.

Pembakaran pada motor diesel terjadi pada saat posisi piston berada pada titik akhir kompresi

Bahan bakar diesel kurang volatil dibandingkan bensin dan lebih mudah dinyalakan jika ruang bakar dipanaskan terlebih dahulu, jadi pabrikan awalnya memasang Glow Plug kecil dari baterai untuk memanaskan udara di dalam silinder saat mesin pertama kali dihidupkan. Teknologi manajemen bahan bakar yang lebih baik dan tekanan injeksi yang lebih tinggi sekarang menghasilkan panas yang cukup untuk meledakkan bahan bakar tanpa busi pemanas. Tetapi busi tetap ada untuk mengontrol emisi: panas ekstra yang dihasilkannya. Membantu bahan bakar terbakar lebih efisien. Beberapa mobil masih memiliki ruangan ini, beberapa tidak, tetapi hasilnya tetap sama.

  • Busi pemanas / Glow Plug memberikan panas tambahan untuk membakar bahan bakar dengan lebih efisien.
  • Lampu “Mulai” menyala.
  • Saat melihatnya, injak pedal gas dan putar kunci kontak ke “Start”.
  • Pompa bahan bakar memindahkan bahan bakar dari tangki bahan bakar ke mesin.

Dalam perjalanannya, bahan bakar melewati filter bahan bakar yang membersihkannya sebelum dapat mencapai nozel injektor bahan bakar. Perawatan filter yang tepat sangat penting pada mesin diesel karena kontaminasi bahan bakar dapat menyumbat lubang kecil di nozel injektor.

  • Pompa injeksi bahan bakar memampatkan bahan bakar ke dalam tabung pengiriman.

Tabung pengiriman ini disebut rel / rail dan menyimpannya di sana pada tekanan tinggi konstan 23.500 pon per inci persegi (psi) atau lebih tinggi sambil mengirimkan bahan bakar ke setiap silinder pada waktu yang tepat. (Tekanan injeksi bahan bakar bensin hanya boleh dari 10 hingga 50 psi!) Injektor bahan bakar memasukkan bahan bakar sebagai kabut halus ke dalam ruang bakar silinder melalui nozel yang dikendalikan oleh unit kontrol mesin (ECU), yang menentukan tekanan, saat Kabut bahan bakar terjadi, berapa lama berlangsung, dan fungsi lainnya.

Pembakaran pada motor diesel terjadi pada saat posisi piston berada pada titik akhir kompresi.

Sistem injeksi bahan bakar Common Rail

Sistem bahan bakar diesel lainnya menggunakan common rail. Dan metode lain untuk mengontrol injeksi bahan bakar, dan lebih banyak lagi yang dikembangkan untuk menghasilkan diesel yang lebih bertenaga dan responsif.

Bahan bakar, udara dan “api” bertemu di dalam silinder.

Sementara langkah-langkah sebelumnya mendapatkan bahan bakar di tempat yang dibutuhkan, proses lain berjalan secara bersamaan untuk mendapatkan udara di tempat yang dibutuhkan untuk memainkan senjata pamungkas.

Sistem injeksi ini tekanannya tinggi dan stabil. Tidak terpengaruh putaran mesin atau beban kendaraan.

Posisi piston saat pembakaran mesin Diesel.

Turbocharger

Pada mesin diesel konvensional, udara masuk melalui pembersih udara yang sangat mirip dengan yang ditemukan pada kendaraan bertenaga gas. Namun, turbocharger modern dapat memompa lebih banyak udara ke dalam silinder dan dapat memberikan tenaga dan penghematan bahan bakar yang lebih besar dalam kondisi optimal. Turbocharger dapat meningkatkan tenaga dalam mobil diesel hingga 50 persen sekaligus mengurangi konsumsi bahan bakar sebesar 20 hingga 25 persen.

Pembakaran menyebar dari sejumlah kecil bahan bakar yang diberi tekanan di ruang bakar itu sendiri.

Inilah jawaban pertanyaan, Pembakaran pada motor diesel terjadi pada saat posisi piston dimana? Jawabannya saat piston berada pada titik akhir kompresi. Semoga bermanfaat.

  • Bagikan