Investasi Emas Putih VS Emas Kuning
Investasi Emas Putih VS Emas Kuning

Investasi Emas Putih VS Emas Kuning, Untung Mana?

Investasi Emas Putih VS Emas Kuning. Selain perhiasan, investasi logam mulia sudah tidak asing lagi. Namun, logam mulia yang sering dijadikan sebagai investasi adalah emas kuning. Lalu bagaimana dengan emas putih?

Investasi Emas Putih VS Emas Kuning, Mana Yang Lebih Untung

Secara umum emas putih, tidak berbeda dengan emas kuning. Keduanya digunakan sebagai perhiasan. Namun, nilai emas putih dibandingkan dengan emas kuning sangat berbeda.

Nah, sebelum kita membahas prospek berinvestasi emas putih, mari kita telaah dulu seluk-beluk logam mulia ini.

Emas putih itu Apa?

Dahulu, nikel adalah jenis logam yang banyak digunakan dalam produksi emas putih. Namun seiring waktu, nikel jarang digunakan dan bahkan ditinggalkan sebagai bagian dari bahan untuk membuat perhiasan emas putih, karena menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang.

Jadi bukannya mencampur platinum dan perak.

Emas putih adalah logam yang dihasilkan dari kombinasi emas kuning dan campuran banyak logam putih lainnya, seperti perak dan paladium. Kandungan emas dalam emas putih sendiri biasanya hanya berkisar 18K, 14K dan lain-lain.
Berikut ini adalah contoh komposisi campuran emas putih dan emas kuning yang umum tersedia di pasaran:

Emas putih

Untuk membuat emas putih biasanya menggunakan sekitar 75% emas murni yang dicampur dengan 25% perak dan platina.

Emas Kuning

Untuk membuat emas kuning, biasanya 75% emas murni dicampur dengan 25% tembaga dan seng.

Investasi Emas Putih VS Emas Kuning. Saat baru, emas putih dilapisi dengan bahan logam putih lainnya, seperti rhodium. Hal ini dilakukan agar warna emas putih lebih cemerlang dan indah. Rhodium adalah bahan logam yang memiliki sifat mirip dengan platinum, termasuk warna putihnya. Inilah yang sering disalahartikan oleh orang-orang.

Emas putih tanpa lapisan rhodium akan tampak lebih kusam. Sedangkan penampilan emas putih yang dipoles dengan rhodium akan sangat mirip atau bahkan lebih terang dari platina. Namun, lapisan rhodium ini juga akan memudar seiring berjalannya waktu. Untuk itu, emas putih harus dipoles ulang setiap 12-18 bulan.

Platinum

Untuk platinum, itu adalah logam putih yang, ketika digunakan untuk membuat perhiasan, tidak memerlukan paduan lainnya. Berbeda dengan logam lunak emas, platinum lebih padat dan lebih berat, jadi jika Anda memakai cincin platinum, misalnya, akan terlihat lebih berat daripada cincin emas 18k.

Tidak seperti emas putih berlapis rhodium, platina sendiri dapat memberikan kesan yang mempesona. Oleh karena itu, harga platina jauh lebih mahal, bahkan untuk satu cincin platina bisa dihargai hingga 2 kali lipat dari emas putih 18 karat.

Karena tingginya harga platinum, investor sering dijuluki “emas putih”. Namun arti sebenarnya dari emas putih berbeda dengan emas putih yang disebutkan di atas.
Harga emas putih versus emas kuning

Investasi Emas Putih VS Emas Kuning tentang harga beli. Secara harga emas putih sama dengan emas biasa, namun yang membedakan keduanya hanyalah campuran yang menghasilkan warna yang berbeda dari kedua jenis emas tersebut.

Karena emas adalah logam mulia yang lunak, tidak jarang ditemukan emas murni 24K. Oleh karena itu, perhiasan emas merupakan hasil perpaduan antara logam mulia dengan bahan lain, baik itu emas putih maupun emas kuning.

Pada umumnya paduan tembaga atau perak akan menghasilkan emas kuning. Meski campuran nikel atau paladium lebih besar, akan menghasilkan emas putih. Selain itu, perbedaan lain antara emas kuning dan emas putih adalah lapisan rhodium yang disebutkan sebelumnya.

Rhodium

Nah, yang perlu ditekankan adalah bahwa rhodium merupakan logam mulia yang harganya mahal. Dibandingkan dengan emas, harga rhodium bisa 10 kali lipat dari harga emas.

Rhodium juga merupakan logam yang sulit untuk dikerjakan. Oleh karena itu, sangat jarang digunakan sebagai bahan pembuatan perhiasan. Namun, karena kilaunya, itu adalah logam terbaik untuk pelapisan emas putih.

Alhasil, harga perhiasan dengan emas putih lebih tidak menentu dibandingkan dengan emas biasa (emas kuning).

Potensi investasi emas putih

Apakah emas putih dan emas kuning yang paling cocok untuk investasi? Jika selama ini banyak orang yang menikmati investasi emas dalam bentuk perhiasan, maka pada kenyataannya bentuk investasi ini sangat tidak cocok. Mengapa?

Karena biaya proses pembuatan perhiasan berarti investasi dalam bentuk perhiasan ini tidak dapat memberikan hasil yang maksimal. Di sisi lain, tingkat inflasi seringkali merupakan pengikisan nilai investasi Anda.

Misalnya, Anda membeli satu set perhiasan emas sebagai mahar pada saat pernikahan. Kemudian, dalam waktu 5-10 tahun, emas dijual untuk memenuhi berbagai kebutuhan. Nah, harga jual yang Anda terima sepertinya lebih tinggi. Bahkan, dibandingkan dengan inflasi, itu akan sama dengan harga beli saat ini.

Untuk itu, memiliki emas dalam bentuk perhiasan sebenarnya bisa menjadi pelindung nilai kekayaan, namun bukan merupakan aset investasi yang bisa berkembang pesat dalam waktu singkat.

Lalu apa potensi investasi emas putih?

Sesuai dengan uraian di atas, emas putih merupakan campuran emas kuning dengan logam lain yang berubah menjadi perhiasan. Pada kenyataannya, emas putih bukanlah bentuk investasi yang baik.

Karena harga jual emas putih bisa turun relatif terhadap harga beli. Ini terutama benar ketika emas putih dibuat dari paduan rhodium, di mana logam rhodium memerlukan perawatan berkala. Jadi jelas ada resiko harga emas putih akan turun karena kilapnya bisa memudar.

Emas putih, akan lebih tepat jika dijadikan sebagai warisan untuk generasi mendatang sebagai simbol cinta abadi.
Namun jika fokus Anda adalah berinvestasi yang mengharapkan imbal hasil lebih besar, maka emas putih atau perhiasan emas kuning bukanlah jenis investasi yang tepat seperti yang Anda harapkan.

Namun, jika Anda memang ingin berinvestasi emas, jawabannya adalah emas batangan. Karena emas batangan ini masih merupakan logam mulia murni, maka tidak ada pencampuran bahan logam lain seperti halnya perhiasan emas.

Yang menarik, bagaimanapun, adalah bahwa emas putih adalah produk platinum. Harganya selalu cenderung naik setiap tahunnya. Dunia medis dan elektronik juga sangat membutuhkan platinum ini.

Untuk itu, platinum bisa menjadi sarana investasi yang menghasilkan return tinggi dan lebih menarik daripada membeli perhiasan emas. Tentu saja, investasi terbaik untuk platinum adalah dalam bentuk logam mulia, bukan perhiasan.

Pilih emas batangan sebagai investasi, bukan perhiasan emas

Emas sering dijadikan pilihan untuk berinvestasi. Jika ini adalah pilihan Anda, maka berinvestasi di emas batangan adalah cara untuk beralih ke perhiasan emas. Tetapi, tentu saja boleh mempercantik diri dengan emas kuning atau emas putih untuk dipakai sehari-hari.

Kunjungi juga

Piala Dunia 2022 Qatar

Arti MP, W, D, L, GF, GA, GD dan P pada Live Score Piala Dunia, Lengkap Cara Menghitung Poin

Dalam tabel Live Score Piala Dunia terdapat huruf-huruf yang merupakan singkatan dengan pengertian tersendiri. Huruf-huruf itu adalah …