Foto KTP Sama Orangnya
Foto KTP Sama Orangnya. Sumber Gambar: Google.com

Foto KTP Sama Orangnya

Foto KTP sama orangnya apakah aman? Modus penipuan online berkedok lampirkan selfie dan KTP, kenali 7 cirinya

Saat ini, membuat akun keuangan sudah cukup dari telapak tangan Anda. Masuk saja secara online, oke. Selama ada permintaan foto selfie (swafoto) dengan KTP, maka proses pengajuan Anda akan diproses.

Foto KTP sama orangnya

Misalnya membuat rekening dompet digital, membuka rekening tabungan online, melakukan pembayaran, mengajukan kartu kredit secara online, membuka rekening saham online, selfie sambil memegang KTP.

Ya, ini adalah tren baru dalam layanan online. Masyarakat tidak perlu lagi repot datang langsung ke kantor fintech, misalnya untuk mengajukan pinjaman. Live online dari laptop atau smartphone.

Lalu masuk ke website atau aplikasi pengajuan, ikuti langkah-langkahnya antara lain mengambil foto diri dengan KTP, oke. Fintech akan menghubungi Anda untuk verifikasi. Jika mereka setujui, maka mereka akan transfer dana ke rekening Anda.

Meskipun mudah, Anda harus berhati-hati. Foto selfie dengan KTP menjadi incaran para penjahat. Pelaku sering menggunakan teknik phishing.

Phishing adalah suatu bentuk kejahatan untuk melakukan penipuan dengan menipu korbannya. Tujuannya adalah untuk mencuri data-data penting, seperti identitas pribadi, password, PIN, OTP (one-time password) pada rekening keuangan, seperti mobile banking, internet banking, pembayaran, dompet digital, kartu kredit.

Jika menerima data penting, akun rusak, uang terkuras hingga habis. Umumnya tindakan tersebut mereka lakukan melalui email atau media sosial lainnya. Seperti misalnya mengirimkan link palsu, membuat website palsu dan lain sebagainya.

Bahaya foto KTP sama orangnya

Jangan jadi korban. Maka kenali modus scam untuk selfie dengan ID Anda. Jadi, berikut cara menghindarinya, seperti kami kutip dari situs resmi Kaspersky:

Bentuk kejahatan phising yang dapat kita kenali adalah email masuk dari bank, media sosial, perusahaan dompet digital atau lainnya. Berisi informasi tentang peningkatan keamanan, penghargaan, atau informasi lainnya.

Ada link atau tautan yang harus Anda buka. Setelah itu, mereka akan membawa Anda ke situs web palsu yang pelaku rancang atau ke halaman formulir. Intinya adalah Anda harus memasukkan kredensial, PIN, CVV pada kartu kredit Anda, nama ibu Anda, alamat, nomor telepon, dan informasi lainnya.

Jangan lupa untuk berfoto selfie dengan KTP atau dokumen lain (NPWP, SIM) yang terlihat jelas. Jika ada yang meminta Anda detail seperti itu, maka Anda perlu mempertimbangkan kembali pengiriman.

Kemudian jika email berasal dari bank resmi, petugas bank tidak akan pernah meminta PIN kepada klien. Namun jika ada yang bertanya, berarti sudah jelas, itu scam.

Kartu Selfie ID akan mereka jual

Selfie dengan KTP

Foto selfie dengan KTP menjadi salah satu data rahasia saat mendaftar layanan online. Oleh karena itu, penipu akan menggunakan segala cara untuk mendapatkannya demi uang.

Jika Anda mengirim selfie ke penipu, dia akan membuat akun atas nama Anda. Misalnya, dalam pertukaran mata uang kripto, akun Anda digunakan untuk pencucian uang. Akibatnya, Anda akan terpengaruh masalah atau terjerat masalah hukum.

Selain itu, data selfie dan KTP Anda mereka jual di pasar gelap dengan harga yang sangat tinggi. Kemudian data Anda akan pembeli gunakan sesuai keinginan mereka.

Foto KTP sama orangnya dan penipuan kartu ID

Kenali ciri-ciri penipuan online berkedok posting selfie dan KTP

Tidak peduli seberapa banyak tupai yang pintar melompat, itu akan jatuh. Begitu pula dengan penjahat phising. Tidak peduli seberapa mirip situs web atau tautan palsu, pasti ada yang salah.

Ciri-ciri penipuan online dengan modus selfie dan KTP bisa Anda kenali sebagai berikut:

  1. Perbaiki kesalahan

Dalam email atau formulir, data palsu yang penipu buat tidak mereka buat dalam bahasa atau kalimat yang baik. Ada kesalahan tata bahasa dan juga kesalahan ketik.

  1. Alamat pengirim yang mencurigakan

Setiap kali Anda mengirim email, perhatikan alamat pengirimnya. Pasti ada yang aneh. Jika email berasal dari bank resmi, misalnya, biasanya menggunakan email kerja daripada email pribadi.

Misalnya promo@gmail.com atau promo@newsletter.yahoo.com. Maka email tersebut merupakan email berjenis phishing atau penipuan.

  1. Nama domain tidak cocok

Meskipun alamat pengirim terlihat sah, halaman yang menampilkan formulir palsu kemungkinan besar berada di domain yang tidak terkait atau mencurigakan.

  1. Tenggat waktu

    terlalu ketat

Pelaku phising seringkali menulis email yang berisi batas waktu cepat untuk mengakses link palsu. Artinya, setelah batas waktu berakhir, koneksi akan berakhir.

Misalnya, koneksi akan kedaluwarsa dalam waktu 24 jam. Seperti memanggil calon korban untuk segera mengakses, memasukkan informasi pribadi dan memposting foto selfie. Jika tidak, misalnya, keamanan akun Anda akan bermasalah atau karena alasan lain, meskipun semua ini tidak akan terjadi.

Faktanya, Anda harus tahu bahwa perusahaan yang baik tidak mungkin memburu pelanggan atau penggunanya dalam waktu singkat.

  1. Permintaan

    informasi yang Anda berikan

Pikirkan seribu kali jika Anda memberikan informasi yang penting saat pendaftaran (alamat email, nomor telepon), kemudian mereka meminta informasi yang sama lagi.

  1. Mereka tidak

    punya pilihan lain

Biasanya pada penipuan phishing yang penipu buat, maka Anda tidak punya pilihan selain berfoto selfie dengan kartu identitas Anda.

  1. Tidak ada informasi terkait di situs resmi

Jika Anda benar-benar harus mengkonfirmasi atau mengecek identitas Anda, ini biasanya tidak mereka lakukan. Tidak mereka berikan. Informasi konfirmasi pasti tersedia di situs resmi perusahaan. Sedangkan jika merupakan kasus penipuan, tentunya informasi tersebut tidak mereka berikan atau bohong.

Jadi berhati-hatilah jika Anda menerima email yang mencurigakan, jangan langsung mengklik link palsu tersebut. Periksa kembali dengan mengunjungi situs web resmi.

Cara terbaik untuk mencegah penipuan online adalah dengan tidak membagi foto selfie dengan KTP dan juga tidak membagi data pribadi.

Tips menghindari penipuan online berkedok foto KTP sama orangnya

Untuk mencegah pencurian data, berhati-hatilah dengan permintaan data apa pun. Berikut adalah beberapa tips untuk menghindari kejahatan berkedok melampirkan foto selfie dan KTP:

Waspadalah terhadap persyaratan otentikasi dari layanan yang sudah Anda gunakan. Jika Anda bingung apakah akan menerapkan atau mengabaikan email, sebaiknya cari informasi di situs resmi perusahaan untuk memastikan keakuratannya.

Perhatikan kualitas kalimat atau isi email. Ingat, kesalahan tata bahasa, kata yang hilang atau kesalahan ketik dalam komunikasi sangat jarang terjadi di perusahaan.

Periksa dari mana email itu berasal dan dari mana tautan atau tautan yang Anda terima. Email perusahaan menggunakan domain resmi dan syarat atau ketentuan apa pun akan mereka jelaskan di situs web resmi mereka. Termasuk formulir pendaftaran yang bisa Anda dapatkan di situs.

Jika ada batasan waktu yang memaksa Anda untuk mengakses link palsu, lebih baik abaikan saja. Daripada menjadi korban penipuan penjajah dunia maya.

Jika ragu, hubungi call center atau contact center. Namun jangan gunakan nomor yang tertera di email atau link palsu tersebut. Tanyakan saja di situs web resmi atau di email konfirmasi pendaftaran.

Instal antivirus dan perbarui secara teratur untuk menjaga ponsel dan data Anda aman dari phishing dan penipuan online.

Jangan berbagi selfie di jejaring sosial

Hal terpenting dalam menjaga keamanan data dan akun keuangan Anda adalah jangan pernah membagikan foto selfie dan KTP, SIM, NPWP, dengan kartu kredit di media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, TikTok. Juga, di situs web dan aplikasi yang tidak Anda kenal. Selalu berhati-hati, karena kejahatan terjadi bukan hanya karena kesengajaan pelakunya, tetapi juga karena kemungkinannya.

Kunjungi juga

Piala Dunia 2022 Qatar

Arti MP, W, D, L, GF, GA, GD dan P pada Live Score Piala Dunia, Lengkap Cara Menghitung Poin

Dalam tabel Live Score Piala Dunia terdapat huruf-huruf yang merupakan singkatan dengan pengertian tersendiri. Huruf-huruf itu adalah …