Urutan Siklus Kerja Motor 4 Tak yang Benar Adalah begini

  • Bagikan
Urutan Siklus Kerja Motor 4 Tak yang Benar Adalah
Urutan Siklus Kerja Motor 4 Tak yang Benar Adalah

Urutan siklus kerja motor 4 tak yang benar adalah. Anda pastinya mengetahui bahwa motor bakar 4 langkah berbeda dari 2 langkah. Tentu saja karena langkah operasi piston dan komponen juga ada yang berbeda. Komponen motor 4 tak ada yang tidak diperlukan di motor 2 langkah.

Semua ini tentu saja dikarenakan cara kerjanya yang berbeda. Sekarang, bagaimana urutan cara kerja motor 4 tak yang benar. Cara kerja ini secara mendasar sama untuk mesin sepeda motor dan mesin mobil 4 tak.

Urutan siklus kerja motor 4 tak yang benar adalah begini

Mesin empat langkah adalah mesin yang keluaran tenaganya memerlukan 4 langkah operasi piston naik turun, 2 putaran poros engkol, dan 1 putaran poros bubungan.

Keempat proses tersebut dibagi menjadi siklus:

1. langkah hisap

Hal ini dimaksudkan untuk memasukkan kabut udara-bahan bakar ke dalam silinder. Tenaga mesin yang dihasilkan tergantung dari jumlah bahan bakar yang dibakar selama proses pembakaran.

Prosesnya adalah;

1. Piston bergerak dari titik mati atas (TDC) ke titik mati bawah (BDC).

2. Katup saluran masuk terbuka dan bahan bakar masuk ke silinder.

3. Kruk berputar 180 derajat.

4. Noken As berputar 90 derajat.

5. Tekanan negatif piston menyerap kabut udara bahan bakar di dalam silinder.

2. Langkah kompresi

Yang kedua, urutan siklus kerja motor 4 tak yang benar adalah langkah kompresi.

Langkah ini dimulai ketika katup masuk menutup dan piston didorong ke ruang bakar karena momentum poros engkol dan roda gila.

Tujuan dari langkah kompresi adalah untuk menaikkan temperatur sehingga campuran bahan bakar-udara dapat digabungkan. Rasio kompresi ini juga akan erat kaitannya dengan output daya.

Proses ini adalah sebagai berikut:

1. Piston bergerak mundur dari TMB ke TMA.

2. Katup tertutup, dan katup Ex tetap tertutup.

3. Bahan bakar dikompresi ke dalam ruang bakar.

4. Sekitar 15 derajat sebelum TMA, busi mulai menyala dan proses pembakaran dimulai.

5. Poros engkol mencapai putaran penuh (360 °).

6. Noken hingga 180 derajat.

3. Langkah tenaga

Yang ketiga, urutan siklus kerja motor 4 tak yang benar adalah langkah tenaga.

Proses ini dimulai ketika campuran udara / bahan bakar dinyalakan oleh busi. Campuran yang terbakar ini menyebar dengan cepat dan terjadi ledakan yang terperangkap oleh dinding kepala silinder menyebabkan tekanan balik yang tinggi mendorong piston turun ke dalam lubang silinder. Gerak linier piston diubah menjadi gerak rotasi oleh poros engkol. Energi rotasi ditransmisikan sebagai momentum ke roda gila yang tidak hanya menghasilkan tenaga, berat penyeimbang pada poros engkol membantu piston melakukan siklus berikutnya.

Proses ini adalah sebagai berikut:

1. Seluruh ledakan dihasilkan di ruang bakar

2. Piston terdorong dari TDC ke TMB

3. Katup masuk tertutup sempurna, sedangkan katup buang mulai terbuka sedikit pada akhir langkah.

4. Terjadi transformasi energi gerak bolak-balik piston menjadi energi putar kruk

5. Rotasi sumbu kruk hingga 540 °

6. Noken Sebagai Rotasi 270°

4. Langkah buang

Yang keempat, urutan siklus motor 4 tak adalah langkah buang

Langkah buang menjadi penting untuk menghasilkan kinerja mesin yang halus dan efisien. Piston bergerak untuk mendorong sisa gas pembakaran keluar dari silinder ke dalam pipa knalpot. Proses ini harus dilakukan secara tuntas, karena ada sedikit sisa gas buang yang bercampur dengan masuknya gas baru sehingga mengurangi energi potensial yang dihasilkan.

Prosesnya adalah:

1. Balancer pada poros engkol memberikan gaya normal untuk menggerakkan piston dari TMB ke TMB.

2. Katup buang terbuka penuh, katup masuk tertutup penuh.

3. Gas sisa hasil pembakaran didorong keluar oleh piston melalui lubang buang menuju knalpot.

4. Poros kruk membuat dua putaran penuh (720 derajat).

5. Sumbu Noken menyelesaikan satu putaran penuh (360 °).

Overlaping pada langkah buang

Proses overlaping ini terjadi pada langkah buang.

Yaitu pada suatu kondisi di mana katup masuk dan katup masuk sedikit terbuka dari akhir langkah buang hingga awal langkah hisap.

Bekerja pada efisiensi kinerja di mesin pembakaran internal. Karena resistensi kinerja mekanis katup dan inersia udara di manifold, perlu untuk mulai membuka katup masuk sebelum piston mencapai TMA pada akhir langkah buang untuk mempersiapkan langkah masuk. Dengan tujuan membuang semua gas sisa pembakaran, katup buang tetap terbuka bahkan melebihi TMA. Derajat overlaping ini sangat bergantung pada desain mesin dan seberapa cepat Anda ingin mesin beroperasi.

Manfaat dari proses overlap:

1. Sebagai ruang bakar, piston, silinder dari sisa pembakaran.

2. Temperatur pendinginan di ruang bakar.

3. Bantuan untuk pelepasan gas buang.

4. Memaksimalkan proses penyerapan bahan bakar

Jadi urutan siklus kerja motor 4 tak yang benar adalah seperti yang telah dijelaskan diatas. Semoga bisa memberikan manfaat.

  • Bagikan