Tips  

Cara Membaca Tulisan Dokter

Cara Membaca Tulisan Dokter
Cara Membaca Tulisan Dokter. Sumber Gambar: Google.com

Cara membaca tulisan Dokter dan cara membaca resep obat yang benar. Kita semua pernah sakit di beberapa titik dalam hidup kita dan pergi untuk pemeriksaan. Setelah pemeriksaan, dokter memberikan selembar kertas dengan nama obat-obatan. Ini kita sebut resep dan ini lebih dari sekedar secarik kertas. Di sini, kita akan membahas cara membaca resep dan label obat.

Cara membaca tulisan dokter

Resep  biasanya berupa selembar kertas putih dengan simbol besar tercetak di atasnya. Ada beberapa bagian dasar resep.

Tanpa bagian-bagian ini, resep kita anggap tidak sah dan Anda tidak bisa mendapatkan obat dari apotek.

Bagian-bagian dari resep tersebut antara lain sebagai berikut:

Informasi Pasien

Bagian resep ini mencakup informasi pasien. Jadi, nama lengkap pasien, alamat, jenis kelamin dan usia atau tanggal lahir sangat perlu. Ini mungkin termasuk berat badan pasien, karena dapat Dokter gunakan untuk menghitung dosis obat-obatan tertentu.

Bagian itu terletak di bagian atas kertas. Pentingnya label adalah untuk memastikan bahwa apoteker memberikan obat yang tepat kepada orang yang tepat.

Jika Anda mengambil resep atas nama orang lain, seperti anggota keluarga lanjut usia Anda, Anda harus mungkin harus menunjukkan bukti. Surat kuasa yang Anda tandatangani dan tanda pengenal mungkin apotek perlukan untuk memberikan resep.

Dalam beberapa kasus, apotek mungkin tidak memberikan obat-obatan tertentu kecuali Anda adalah pemilik resep. Hal ini terutama berlaku untuk obat-obatan berbahaya atau terkontrol seperti obat penghilang rasa sakit opioid.

Fakta yang menarik:

Simbol berasal dari kata Latin ” receprere ” , yang secara dekat kita terjemahkan sebagai ” mengambil atau menerima ” . Kata resep berasal dari kata ini.

BACA JUGA:   Cara Melihat Chat WA Tanpa Diketahui Pemiliknya

Di masa lalu, apoteker terkenal sebagai ahli kimia atau apoteker, dan “resep” apotek gunakan untuk membuat atau meracik obat dari awal.

Saat ini, beberapa dokter meresepkan obat yang memerlukan pencampuran dan rekonstitusi. Petunjuk mencampurkan ada di resep.

Bagian Isi

Ini adalah tubuh atau bagian utama dari resep. Captionnya berisi nama obat dan juga kadarnya masing-masing.

Biasanya, semua resep harus mengandung nama generik obat. Nama merek bisa ada, tetapi harus berada setelah nama generik dan berada dalam tanda kurung.

Hal ini juga memudahkan pembelian obat di apotek, karena tidak semua apotek menyediakan obat bermerek tertentu.

Apoteker harus membaca resep untuk mengetahui berapa banyak tablet atau kapsul yang harus mereka keluarkan. Terkadang, bagian ini mereka tulis dengan keterangan.

Dalam beberapa kasus, akan ada instruksi tambahan kepada apoteker. Mereka mungkin perlu meracik atau menyusun kembali obat-obatan tertentu sebelum memberikannya kepada Anda.

Tips cara membaca tulisan dokter

1. Bagian instruksi

Bagian resep ini penting bagi Anda sebagai pasien. Jadi, bagian ini adalah tempat dokter memberikan instruksi untuk pasien ikuti. Contohnya adalah: “Ambil satu tablet sekali sehari sebelum tidur.”

Meskipun penggunaan angka Romawi dan singkatan Latin umum dalam praktik medis, itu harus kita hindari. Jika resep Anda memilikinya, maka mintalah penjelasan dari dokter atau apoteker Anda. Untuk mencegah kesalahan, tidak ada singkatan yang harus dokter gunakan.

2. Cara membaca singkatan medis pada resep

  • ad lib: sesuai kebutuhan.
  • bid: dua kali sehari
  • prn: sesuai kebutuhan.
  • q: setiap.
  • q3h: setiap 3 jam.
  • q4h: setiap 4 jam.
  • qd: setiap hari.
  • qid: empat kali sehari.
  • qod: setiap hari.
  • tid: tiga kali sehari.

Waktu Mengonsumsi Obat

  • ac: sebelum makan.
  • hs: sebelum tidur.
  • int: di antara waktu makan.
  • pc: setelah makan.
  • Seberapa Banyak Obat yang Dikonsumsi
  • cap: kapsul.
  • gtt: tetes.
  • i, ii, iii: jumlah dosis (1,2, atau 3).
  • mg: miligram.
  • mL: mililiter.
  • ss: setengah.
  • tab: tablet.
  • tbsp: sendok makan (15 ml).
  • tsp: sendok teh (5 ml).
BACA JUGA:   Cara SS HP Samsung A12

Cara Menggunakan Obat

  • ad: telinga kanan.
  • al: telinga kiri.
  • c atau o: dengan.
  • od: mata kanan.
  • os: mata kiri.
  • ou: kedua mata.
  • po: melalui mulut.
  • s or ø: tanpa.
  • sl: diletakkan di bawah lidah.
  • top: digunakan secara topikal.

2. Bagian bawah

Ini adalah bagian terakhir dari resep. Nama lengkap dokter, beberapa identitas lain dan juga nomor ijin harus tercetak dengan jelas di sini. Juga harus ada tanda tangan dari dokter untuk membuat resep resmi.

Resep yang tidak memiliki ini maka tidak dapat apoteker terima. Jika dokter Anda lupa menandatangani resep Anda, maka Anda harus memintanya untuk ditandatangani.

Selain itu, nama, spesialisasi, nama rumah sakit atau klinik, alamat, dan juga nomor kontak dapat dicantumkan. Namun, logo adalah opsional. Anda biasanya dapat menemukan informasi ini di atas keterangan.

Resep kuning

Di beberapa negara, umumnya dokter menggunakan bantalan resep putih. Jika dokter harus meresepkan obat berbahaya (misalnya zolpidem), harus Dokter tulis pada resep berwarna kuning. Selain bagian di atas, praktisi juga harus memiliki nomor lisensi S2 yang tercetak pada resep.

 

Ada tiga salinan resep kuning. Salinan asli milik apotek yang mengisi resep Anda. Pasien menyimpan salah satu salinan karbon duplikat. Sampel terakhir milik dokter yang meresepkan obat.

Pedoman utama cara membaca tulisan dokter

Resep adalah dokumen penting yang ditulis dokter untuk pasiennya. Jadi, Agar valid, mereka harus Dokter isi dengan lengkap dan akurat.

Jangan memberikan resep Anda kepada orang lain kecuali mereka memiliki surat kuasa dan tanda pengenal yang sah dari Anda. Tujuan dari resep adalah untuk menginstruksikan Anda dan juga apoteker. Dan, juga merupakan dokumen hukum untuk pencatatan.