Komponen Sistem Pengisian Pada Sepeda Motor Terdiri Dari

  • Bagikan
Komponen Sistem Pengisian Pada Sepeda Motor Terdiri Dari
Komponen Sistem Pengisian Pada Sepeda Motor Terdiri Dari

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari alternator, stator coil, dan regulator/rectifier. Dasar-dasar Sepeda Motor Stasioner, Alternator dan Baterai. Sistem pengisian sepeda motor terdiri dari stator coil, alternator, regulator dan penyearah sepeda motor.

Sistem pengisian—yang terdiri dari stator, alternator, baterai, dan pengatur/penyearah sepeda motor Anda—adalah turunan terkenal dari perawatan sepeda motor. Dalam setiap kasus mereka diabaikan ketika mereka baik, dikutuk ketika mereka manja, dan paling-paling mereka hanya menerima perawatan saat rusak.

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari

Komponen dasar sistem pengisian sepeda motor terdiri dari tiga komponen utama: baterai, alternator, dan regulator/penyearah. Aki sepeda motor Anda menyimpan energi listrik untuk digunakan dan berfungsi sebagai penyimpanan sistem kelistrikan sepeda motor. Alternator menciptakan arus bolak-balik untuk menyalakan sepeda dan mengisi baterai. Regulator/rectifier mengubah atau mengoreksi arus bolak-balik yang dihasilkan alternator menjadi arus searah sehingga dapat disimpan di baterai dan mengatur besaran arus yang dihasilkan untuk mencegah pengisian yang berlebihan.

Anda juga dapat mempertimbangkan kabel yang menghubungkan semuanya bersama-sama, bersama dengan satu atau dua sekering dan dalam beberapa kasus relai, sebagai bagian dari sistem. Sebagai aturan umum, semua sistem pengisian sepeda motor sengaja dirancang untuk memberikan tenaga lebih dari yang sebenarnya dibutuhkan sepeda. Ini memberikan margin keandalan ekstra dan memungkinkan Anda menambahkan beberapa aksesori listrik tanpa membebani sistem pengisian daya.

Dasar-dasar Baterai Sepeda Motor

Tugas utama aki sepeda motor adalah menghidupkan sepeda motor dan memasoknya dengan arus tambahan apa pun yang dibutuhkan sepeda saat output alternator kurang dari penarikan arus. Ini biasanya hanya terjadi pada rpm rendah, ketika permintaan listrik tinggi dan output alternator rendah, seperti yang mungkin terjadi ketika Anda terjebak dalam lalu lintas yang lambat atau melaju dengan kecepatan rendah.

Terlalu banyak aksesori listrik tarik tinggi memperburuk situasi dan dapat menyebabkan tegangan baterai turun di bawah titik di mana sepeda dapat dihidupkan ulang. Cara termudah untuk menghindari masalah di sini adalah dengan memantau pengisian daya baterai.

Baterai sepeda motor menyimpan listrik yang dihasilkan oleh alternator dan memberi daya pada motor starter, lampu, dan aksesori.

Baterai juga bertindak sebagai penyangga antara sistem pengisian dan komponen listrik. Alternator mampu mengeluarkan beberapa tegangan yang sangat tinggi; Dalam banyak kasus, lebih dari 75 volt arus bolak-balik dapat dihasilkan, yang lebih dari cukup untuk menggoreng semua yang ada di sistem. Baterai mencegah alternator kabur, bahkan jika penyearah/regulator gagal, meskipun mungkin mengorbankan dirinya sendiri dalam prosesnya.

Selain itu, baterai juga melindungi komponen sistem yang sensitif dari kerusakan saat terjadi lonjakan tegangan normal, seperti saat rangkaian dihidupkan atau dimatikan.

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari: Alternator

Ada dua jenis perangkat mekanik yang digunakan dalam pembangkitan tenaga listrik. Alternator DC populer di sepeda motor yang dikembangkan sebelum tahun 1960-an, sebelum aksesori modern, seperti starter elektrik dan lampu sein, ditambahkan. Sepeda motor modern menggunakan alternator atau alternator, yang menghasilkan arus bolak-balik. Karena generator DC tidak lagi umum digunakan, kami akan membatasi pembahasan kami pada alternator saja.

Meskipun ada sejumlah variasi dalam topik ini, semua alternator sepeda motor terbagi menjadi dua jenis. Yang pertama dan paling tidak umum adalah alternator “satu bagian” tipe mobil, dipasang secara eksternal, mandiri. Dimana semua yang diperlukan untuk membuat dan mengatur produksi saat ini dimasukkan ke dalam satu unit. Biasanya digerakkan oleh roda gigi atau rantai engkol kecil. Memungkinkan pabrikan untuk menggerakkannya ke atas atau ke bawah sesuai kebutuhan untuk mencapai kecepatan rotasi dan keluaran arus yang benar. Karena mereka adalah jenis generator yang paling kuat, mereka juga menghasilkan panas paling banyak, itulah sebabnya mereka dipasang secara eksternal. Alternator seperti ini kadang-kadang ditemukan pada sepeda touring yang lebih besar, seperti Honda Gold Wing, di mana diperlukan banyak kapasitas pembangkitan.

Generator sepeda motor memasok listrik yang dibutuhkan sepeda Anda untuk dijalankan

Segala sesuatu yang lain memiliki apa yang kadang-kadang disebut alternator tiga bagian, tiga bagiannya adalah rotor, stator, dan pengatur/penyearah. Meskipun komponen bekerja bersama satu sama lain, mereka adalah unit mandiri yang dapat dipertahankan seperti itu.

1. Rotor

Rotor adalah roda kecil yang dipasang langsung ke salah satu ujung poros engkol. Tergantung pada jenis generator yang digunakan, rotor mungkin memiliki magnet kecil yang kuat yang terpasang di dalamnya, atau yang lebih jarang berupa kumparan medan, yang diberi energi oleh sejumlah kecil arus untuk membentuk elektromagnet yang kuat. Jenis yang terakhir disebut generator File Bidang yang Menyenangkan dan tersedia dalam gaya tanpa sikat dan tanpa sikat.

2. Stator

Stator adalah serangkaian poros besi lunak, biasanya terbuat dari batang berselubung, dibungkus oleh beberapa kaki kawat tembaga tipis. Setiap rakitan kutub/kawat disebut koil, dan mungkin ada satu hingga sepuluh atau lebih di stator, tergantung pada berapa banyak keluaran yang dibutuhkan.

Tergantung pada desainnya, rotor mungkin tipe eksternal, yang berarti magnet berputar di sekitar stator, atau tipe internal, yang berarti magnet berputar di dalam stator. Kedua jenis bekerja dengan cara yang persis sama.

Saat rotor berputar melewati kumparan, magnet rotor menginduksi arus pada belitan stator. Ini disebut induksi elektromagnetik, yang merupakan istilah yang mungkin Anda ingat dari fisika sekolah menengah. Karena kutub magnet berorientasi dari utara ke selatan, arus dibalik setiap kali magnet didorong melalui medannya, menciptakan arus bolak-balik.

Fakta: Selain perannya dalam menghasilkan arus, rotor juga melengkapi roda gila poros engkol. Bahkan, dalam beberapa desain mesin, rotor adalah roda gila, dalam hal ini perakitannya dikenal sebagai magneto roda gila.

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari: Regulator / Penyearah

Generator mengeluarkan muatan arus —lebih banyak daripada generator DC mana pun dan dalam paket yang jauh lebih kecil—tetapi ada satu masalah. Generator menghasilkan arus bolak-balik, tetapi baterai, yang menjadi dasar sistem pengisian daya, hanya dapat menyimpan arus searah. Solusinya adalah dengan memasukkan penyearah, alat yang mengubah output AC alternator menjadi DC, sehingga dapat disimpan di baterai.

Regulator/rectifier sepeda motor mengubah arus bolak-balik alternator menjadi DC sehingga dapat disimpan di baterai.

Awalnya, penyearah adalah perangkat yang berdiri sendiri. Selain itu, sebagian besar sistem pengisian juga menggunakan regulator untuk mengontrol output generator. Banyak sepeda Inggris menggunakan dioda Zener, yang pada dasarnya tidak lebih dari sakelar yang telah ditentukan sebelumnya yang memantau tegangan. Jika tegangan kurang dari 14 volt, Zener dimatikan dan semua arus dikirim ke baterai. Ketika kebutuhan listrik rendah dan tegangan pengisian mendekati 15 volt, Zener dihidupkan dan mengarahkan sebagian besar arus ke ground. Itu bukan sistem yang hebat dan tidak digunakan lagi tetapi berhasil.

Sistem lain (BMW, misalnya) telah menggunakan regulator tegangan mekanis untuk memantau generator mereka. Seiring waktu, penyearah mulai mengintegrasikan fungsi regulator, menghasilkan unit kompak yang bagus yang dapat mengontrol setiap aspek pengaturan sistem pengisian.

Fakta: Karena penyearah/regulator terbuat dari semikonduktor, penyearah memancarkan banyak panas, sehingga biasanya dibuat menggunakan papan sirkuit tercetak yang ditempatkan dalam wadah bersirip aluminium dan disekrup di suatu tempat di mana udara pendingin dapat menghilangkan panas.

Bagaimana cara kerja sistem pengisian sepeda motor?

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari alternator, stator coil, dan regulator/rectifier.

Saat kunci diputar dan tombol start ditekan, arus mengalir dari baterai ke komponen yang diperlukan, seperti mesin starter, sistem pengapian, dan sistem injeksi bahan bakar. Menghidupkan mesin menggunakan beberapa arus baterai, dan pengurasan dapat diintensifkan oleh sambungan listrik atau pemalasan rendah, yang tidak memutar alternator cukup cepat untuk mengisi ulang baterai saat memanas.

Saat sepeda idle dan rpm mesin meningkat, begitu juga output alternator. Arus dihubungkan dengan kabel ke regulator/rectifier. Itu tiba di penyearah sebagai arus bolak-balik, melewati antara satu dan enam dioda – tergantung pada jenis dan kapasitas sistem. Dioda, yang merupakan pintu listrik, memungkinkan arus mengalir hanya dalam satu arah, sehingga hanya tegangan positif yang mencapai baterai dan komponen listrik sepeda.

Metode yang paling umum dari kontrol alternator adalah dengan menggunakan thyristor dalam hubungannya dengan rangkaian penginderaan tegangan untuk mengatur tegangan DC. Ketika arus DC mencapai tingkat yang telah ditentukan, biasanya 14,5 volt atau lebih, rangkaian penginderaan memberi tahu thyristor, yang tidak lebih dari sakelar hidup/mati, untuk dihidupkan. Ketika itu terjadi, itu membumikan belitan stator, membunuh output alternator. Setelah tegangan turun di bawah level tertentu, biasanya 13,0 hingga 13,5 volt, thyristor menyala kembali dan mengambil output generator.

Akhirnya, ketika saya memperbaiki baterai sepeda saya, saya melemparkan voltmeter melalui terminal hanya untuk memastikan semuanya baik-baik saja.

Jika semua ini hidup dan mati tampaknya membutuhkan waktu, Anda benar; Dalam kondisi normal, siklus terjadi ribuan kali per detik, sangat cepat sehingga hanya semikonduktor yang dapat terjadi, itulah sebabnya regulator tegangan mekanis tidak berfungsi.

Servis sistem pengisian sepeda motor Anda

Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari alternator, stator coil, dan regulator/rectifier.

Singkatnya, alternator mengeluarkan arus, yang mengisi daya baterai dan memberi daya pada aksesori listrik kami, dan yang lainnya hanyalah detail. Jadi perawatan seperti apa yang dibutuhkan sistem kelistrikan?

Baterai sangat penting. Seperti yang telah kita bahas beberapa kali, terminal baterai harus dijaga kebersihannya dan rapatnya, dan jika Anda menggunakan baterai sel yang cekung, ketinggian air harus diperiksa dan diperiksa secara teratur. Anda juga perlu menjaga baterai tetap terisi. Baterai dengan daya awal yang lebih rendah memaksa sistem pengisian daya bekerja lebih keras dari biasanya; Sistem kerja keras menghasilkan banyak panas, yang selalu merugikan kesehatan sistem pengisian. Jika Anda tidak sering mengendarai sepeda, tetap sambungkan ke baterai yang empuk.

Sejauh regulator/penyearah sepeda motor Anda berjalan, tidak banyak yang dapat Anda lakukan. Saya suka melihat tautan kapan pun saya bisa; Terminal yang longgar atau terkorosi membuat resistansi tinggi, yang menyebabkan konduktor menjadi terlalu panas dan menyebabkan kegagalan.

Akhirnya, ketika saya memperbaiki baterai sepeda saya, saya melemparkan voltmeter melalui terminal hanya untuk memastikan semuanya baik-baik saja.

Kesimpulannya: Komponen sistem pengisian pada sepeda motor terdiri dari alternator, stator coil, dan regulator/rectifier. Daya listrik yang didapat disimpan pada baterai / aki.

  • Bagikan